Thursday, April 30, 2009

Peristiwa Seorang Guru.....



30 April 2009 genap 2 bulan aku mengaja di Pusat Pengajian Pra Tahfiz Raudhatul Atfal (Tempat Pengajian Ustaz Mutalib Maarof).

Hari ini juga hampir genap sebulan aku bertugas sebagai guru ganti bagi J-Qaf. Aku mula bertugas sebagai guru ganti J-Qaf pada 8 April 2009 bagi mengisi kekosongan masa pada waktu pagi sementara menunggu untuk menyambungkan semula pelajaran penggal bulan Ogos tahun ini.

Seperti kebiasaan jikalau ada guru yang tidak hadir di sekolah, ada-ada saja surat layang merah untuk mengganti waktu guru tersebut akan sampai.

Kadang-kadang satu, dua dan tiga.

Kebiasaannya kalau aku mengganti kelas tersebut, aku akan mengisi masa yang terluang tersebut dengan membuat kuiz, bagi tazkirah, dan kadang-kadang sesi muhasabah.

Tanggal 28 April menjadi sejarah dalam hidupku sebagai pengajar.

Pertama kali tanganku melayang ke muka seorang pelajar.

Mungkin dia menganggap aku ni buat endah tidak endah dengan sikap dan akhlak pelajar serta adab sebgai penuntut ilmu.

Pukul 11.35 sehingga 12.35 aku ditugaskan mengganti waktu yang kosong itu.

Loceng pertama berdering menandakan hanya tinggal satu waktu saja lagi untuk aku bersama mereka pada hari ini. Pelajar-pelajar lain seronok dengan kuiz yang aku jalankan. Banyak tangan yang mengangkat untuk menjawab soklan yang aku ajukan.

Tiba-tiba........

Seorang pelajar yang agak nakal mengangkat kaki letak di atas meja.sambil duduk di atas kerusinya.

Macam seorang bos yang BIADAP......

Bila aku terpandang pelajar tersebut, terus tangan aku melayang mencium pipinya. Dengan tidak disengajakan.

Terus pelajar tersebut mengalirkan air mata. Menangis dengan penuh perasaan.

Lalu terus aku meninggikan suara:

".....Saya cukup pantang kalau ada pelajar yang biadap macam ni...."

".....Meletakkan kaki di atas meja...."

Soklan diajukan kepada murid-murid lain:

"Patut atau tidak meletakkan kaki di atas meja yang tempatnya untuk meletakkan bahan ilmiah?...."

"...Tidak..........Ustaz....."(jawab murid-murid yang lain).

Aku menyambungkan lagi celoteh aku:

"...Ustaz tak takut sapa kamu.....Sapa ayah kamu....Kamu anak sapa..."

"....Anak polis ke.....Anak menteri ke....Anak cikgu ke...."

"...Kalau berani balik cerita dekat mak bapak kamu....Ustaz nak jumpa...."

Tuduk saja pelajar-pelajar yang lain menunjukkan rasa bersalah.

Selepas menampar pelajar tersebut, aku pulang ke bilik guru.

Aku memang dah agak bahawa peristiwa penampar ini akan diketahui oleh guru-guru lain.

Tepat jam 11 pagi. Ketika aku sedang menutup purata kehadiran pelajar pada bulan ini, datang seorang guru perempuan.

"..Ustaz ada tampar pelajar kelas 5M ke??"

(hati aku dah mula rasa sesuatu yang taak kena..)

"....Terima kasih ustaz kerana menampar pelajar tersebut..."

(Aku bingung...)

"..Hari ni baru budak tu nak buat kerja sekolah yang saya bagi..Kalau tak asyik dok sembang dan kacau pompuan saja.."

(Luah guru tersebut)

Tiba-tiba, PK HEM datang.

Lalu guru tersebut pun menceritakan akan hal tersebut.

"...Terima kasih ustaz..." (kata PK tersebut...)

"...Ustaz tambar belah mana? Mai saya tambah lagi...Budak tu memang tak makan nasihat...Kecuali dengan saya dan cikgu zul saja."

Selepas itu, terus PK tersebut naik ke kelas tersebut dan suruh pelajar tersebut tunjuk balik aksi meletakkan kaki di ayas meja.

Dan terus PK HEM tersebut ambik gambar sebagai bukti kalau-kalau bapak dia repot dekat kementerian.

Lepas tu, baru hati ni rasa laga sedikit. Rupa-rupanya ada orang yang menyokong kita.


PENGAJARAN


Aku terpikir seorang diri, Ada hikmahnya kalau kita benar dan tidak bersalah.

Kenapa hendak takut kalau kita betul dan yakin bahawa tindakan kita itu betul?

Harapnya supaya pelajar tersebut menjadi seorang yang berguna suatu masa nanti.


PELERAIAN

Sebelum aku meninggalkan kelas tersebut, aku sempat membuat sedikit muhasabah agar sekurang-kurangnya pelajar-pelajar yang lain sedar akan tanggungjawab mereka sebagai seorang pelajar dan juga sebagai seorang anak.

" YA ALLAH....AKU MEMOHON KEPADAMU AGAR DIJAUHKAN HATI INI
DARI BISIKAN SYAITAN YANG SENTIASA BERUSAHA KE ARAH
KEJAHATAN.....

AKU MEMHON AGAR ENGKAU TABAHKAN HATI INI DEGAN SEGALA UJIANMU ..

AMEEN.....



1 Komen dan perkongsian yang berharga:

aliya May 6, 2009 at 12:05 AM  

Assalamualaikum,
Teruskan menulis dan berkongsi kerana perkongsian adalah juga satu bentuk dakwah yang halus. Takkan sedar siapa yang sebenarnya mendapat manfaat daripada penulisan kita kecuali dia sendiri memberitahu.
Sebagai guru, sentiasalah layan anak murid sebagaimana kita mahu anak sendiri dilayani gurunya di sekolah. Semoga terus tabah dan sabar dalam menjalankan segala tugas dan tanggungjawab.

  © Blogger templates ProBlogger Template by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP