Tuesday, May 19, 2009

Sedihnye......huhu :-(




" Ancik pi sekolah dulu mak...."

....Ancik nak pi sekolah dulu abah..."

Tugasku sebagai guru ganti di Sekolah Kebangsaan Bukit Teh hanya tinggal beberapa hari saja lagi. Aku diamanahkan bertugas di sekolah ini bermula dari 8 April 2009 dan sekarang sudahpun 19 Mei 2009.

Dah dekat 2 bulan dah.



Cikgu-cikgu di sini semuanya ramah-ramah belaka. Ada berbagai ragam dan gaya yang tersendiri. Ini yang membuatkan aku senang berada di sekolah ini.
Setiap kali sebelum aku pergi kerja. Aku akan salam dan cium pipi mak dan abah aku.

Umur aku sekarang dah pun hampir 21 tahun. Tapi, aku tak nak amalan ini lupus dan lenyap dari hidupku.


Tapi........


3, 4 hari ini..

Rutin harian aku sebelum aku pergi kerja tidak sempurna. Aku tak dapat salam dan cium pipi mak aku seperti hari-hari yang kebiasaannya.

Waktu petang pun, sebelum aku pergi mengajar di Kubang Semang jarang-jarang dapat aku salam dan cium pipi abahku.

Sedih rasanya..... :-(

Tapi...aku faham kenapa jadi begini....

Hari Sabtu yang lalu, Tok aku (sebelah mak) dimasukkan ke wad di Hospital Swasta Lam Wah Ee, Penang. Sebab lemah seluruh badan.

Sejak Sabtu petang mak ditugaskan menjaga tok aku. Maklumlah, yang lain semua sibuk dengan tugasan masing-masing.

Kerja rumah seperti memasak,mengemas rumah,membasuh baju,melipat kain dan lain-lain... Semuanya diganti dengan ahli keluarga yang ada dekat rumah ni. (abah,adik,abang,kemal, dan aku)

Ahad yang lalu, aku balik ke kampung bersama tok ( sebelah abah). Tok nak ambik pakaian dan kemas rumah dekat kampung sekejap.

Jarak dari rumah aku ke kampung hampir setengah jam je.

Semalam (Isnin), pukul 10pagi abah aku keluar awal sikit sekolah. Abah nak bawak tok (sebelah abah) pergi cek darah tinggi dekat hospital Lam Wah Ee. Tempat yang sama dengan tok sebelah mak.

Abah kata nak pergi awal pagi sebab boleh balik awal sikit petang nanti.

Aku balik sekolah seperti biasa. Lebih kurang pukul 2petang.

Pukul 4 abah tak balik lagi......

Pukul 5 abah tak balik lagi......

Aku selalu keluar dari rumah untuk pergi mengajar dekat Pra Tahfiz lebih kurang pukul 6 lebih.

Tunggu punya tunggu......

Tak balik jugak.....

(Kerisauan mula bermain di benak fikiranku)

Tepat pukul 6.15 petang, aku mula menghidupkan Honda Wave Hitam aku. Dengan harapan abah aku akan pulang sebelum maghrib nanti. Sebab, lepas maghrib nanti adik aku ada tuisyen.

Seperti biasa, aku mula mengajar dari pukul 7petang sehingga 10malam. Tepat jam 10.30malam, aku sampai di halaman rumah bernombor 208, Taman Berlian.

Aku tengok kereta Hyundai berwarna Silver kepunyaan abah aku belum masuk lagi ke halaman rumah. Kereta Viva Hijau Mak aku pun tak dak jugak.

Masuk ke dalam rumah, cuma ada kemal (abg kedua) saja.

"Abah tak balik lagi??....aku bertanya.

"Belum.... jawab kemal."


Dalam 5 minit, kereta viva hijau mak muncul di depan rumah. Abang sulung aku baru lepas ambik adik aku tuisyen.

Selepas itu, abang dan kemal keluar sambung balik bisnes diaorang. Ada prospek baru kot.

"Abah tak balik lagi ke pah??..

"..Dak lagi...Abah kata tok kena tahan wad gak..,jawab adik"

Dalam pukul 11 malam baru abah sampai.

Masih dalam pakaian kerja sebagai seorang guru. Dari pagi tadi abah tak pulang rumah. Dok urus pasai tok.

(Pengorbanan seorang anak terhadap ibunya...)

Tak sampai seminit. Penat dari pagi tadi pun tak habis lagi. Abah terus bagi tau aku yang tok kena tahan wad.

Saluran darah dekat jantung tok tersumbat. 3 Tempat block. Sebab tu tok kata darah tok tinggi.

Abah bagi tau lagi yang tahap penyakit tok dah sampai tahap kritikal sangat. Doktor cakap kena bedah. Dan kos pembedahan tu kemungkinan mencecah hampir RM25 ribu.

(Aku dapat lihat kekerutan di dahi abah.....Mungkin memikirkan kos pembedahan)

Tapi...

Dalam kekerutan tersebut, abah masih tersenyum di hadapan anak-anaknya. Mungkin tak nak anak-anaknya susah hati.

Sekarang....dua-dua tok ada di hospital.

Aku doakan agar Allah permudahkan segala urusan kami sekeluarga.....

Ameen..... :-(


p/s : Pengorbanan seorang ibu dan ayah kepada anak-anaknya tidak mampu dibalas oleh anak-anaknya. Oleh itu, walau apapun yang terjadi, ibu dan ayah tetap sebagai ibu dan ayah kita.


: Sepuluh orang anak tidak mampu membalas pengorbanan seorang ibu dan ayah kita.


: Bersyukurlah dengan apa jua sekali pun dengan ibu dan ayah kita semua....


: Buat Abah dan Mak...ancik, abang, kemal dan adik minta maaf sangat-sangat jikalau selama ini kami ada melukakan hati abah dan mak. Maafkanlah kami semua.. Kami sentiasa mendoakan agar keluarga kita dapat menjadi keluarga yang sepakat dan harmoni serta sentiasa dicucuri rahmat dari Allah s.w.t..



2 Komen dan perkongsian yang berharga:

nurul88 May 19, 2009 at 10:54 PM  

salam..
moga kalian sekeluarga sentiasa diberi nikmat kesihatan yg baik,dimurahkan rezeki,dipermudahkan segala urusan dan sentiasa di bawah pengawasan Allah swt..

terlalu byk pngorbanan ayah n ibu kita...mngkin smpai bla2 pun x dpt kita balas..smoga Allah mbalas segala jasa mereka..

hidup ni terlalu singkat..yg muda akan jd tua..yg sihat akan sakit..
apepun..sama2 kita ingat 5 perkara sblum dtgnya 5 prkara...

smoga rawatan kpd kedua2 tok bjalan dgn baik n slamat...jaga n gembirakan tok..bg smangat kuat...

p/s doktor: mencegah itu lbh baik drp mngubati..yg masih sihat..jaga diri baik2..jga mknn..pesanan brsama ;)

jgn sedih..senyum sokmo+doa tanpa henti.barakallahufikum..

NoRT May 27, 2009 at 12:49 AM  

restu mak abah pnting lm kjayaan idup... moga tok di lapangkan urusan

  © Blogger templates ProBlogger Template by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP